Press

Nulis, why not?






Hai guys... Welcome back.

Berhubung di tulisan pertama kemarin aku bilang akan ngebahas sesuatu di tulisan kedua ini, so, aku akan bahas sedikit seputar sejarah blog dan tulisan aku.

Pertama-tama aku mulai suka nulis sebenarnya dari SD. Dulu sukanya nulis puisi dan diary. Sampe punya buku khusus buat puisi yang aku tulis. Bukunya masih aku simpen (perasaan sih), tapi kayaknya aku lupa nyimpen dimana deh. Begitu pun diary-nya.

Udah mulai ngerasa bangga sama diri sendiri soal puisi lewat pujian orang-orang, terutama pujian dari beberapa guru di sekolah, termasuk sampe guru SMA. Karena waktu kelas 10 sempet ada pelajaran bikin puisi sama Bu Nisa. Padahal awalnya ngerasa gak jelas kenapa suka banget bikin puisi yang gak jelas juga. Hmm tapi ternyata puisi yang aku pikir gak jelas itu justru jelas dan bermakna.

Tapi gak suka sih kalo sama orang yang puitis *loh kok? Curcol?*. Akupun kenyataannya bukan orang yang puitis, cuma suka bikin puisi. Gimana tuh?

Disamping itu, aku selalu appreciate dengan puisi-puisi karya orang lain.

Diary. Nah ini! Dulu kayaknya semua yang aku rasain aku tulis di diary. Mulai dari waktu suka-sukaan sama cowok, padahal masih SD juga, tapi yaudah lah ya. Terus waktu ada clash sama temen dan mengenai beberapa kegiatan di sekolah.

Pada dasarnya aku ini adalah seorang Introvert. Jadi aku lebih pro dengan tulisan dibanding lisan. Contohnya waktu disuruh cuap-cuap depan umum. Di belakang panggung tuh ya, aku udah siapin apa aja yang bakal aku omongin nanti, ada deh 2 lembar. Eh begitu di depan orang-orang, boro-boro, ngomong aja cuma berapa kalimat.

Tapi, bukan berarti orang yang Introvert itu selalu ‘enggak bisa depan umum’, bukan berarti mereka semua adalah seorang yang sangat tertutup dan pendiam.

Aku suka banget sama yang namanya sosialisasi. Kenalan sama orang, dateng ke event, gabung komunitas, reuni, dll. Cuma satu hal yang aku gak begitu suka. Bercerita. Karena ya itu tadi, faktor diatas, bukan juga karena gak percaya sama orang. Jadi tenang, buat kalian yang suka cerita, orang kayak aku adalah tipe pendengar yang baik 😊 telingaku selalu haus akan cerita dan selalu ingin kasih saran. Aku makasih banget sama temen-temen yang selama ini percaya sama aku buat cerita dan sering minta aku buat kasih saran.

Dari situlah aku beranjak buat nulis di blog. Awal mula punya blog itu sebenernya sekitar tahun 2014. Ceritanya mau jadi blogger gitu, sampe hampir mabal kelas matkul pengantar syari’ah gara-gara sibuk ngejar sinyal wifi kampus dan ngutak-ngatik blog yang ujung-ujungnya sampe sekarang masih ga begitu paham sama blog, yahh nulis aja baru kemarin, cuy.

Tapi sesungguhnya aku ini serius sama nulis, makanyaaa do’ain ya biar pinter ngeblog dan biar bisa berkembang buat nulis, terus jadi inspirasi deh, nambah pahala kan. Aamiin ya...

Segitu aja cerita sejarahnya kali ini hahah, semoga bermanfaat.

Pesan aku buat kalian yang juga udah seneng nulis, please, mulai aja dulu. Mungkin kalian mau bikin puisi atau cerita trus kalian bisa kirim ke media cetak, atau media online. Mungkin kalian mau ngeblog juga. Mungkin dengan nulis, hati dan pikiran kalian jadi lebih plong (tos! kita sama). Atau mungkin nulis just for fun for yourself/anyone. Why not?

Ok. See ya!

0 komentar:

Posting Komentar

My Instagram